Hanya kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku

Tiba2 hati saya (naluri seorang ibu) bersimpati dengan ujian yang menimpa seorang anak rakan sekolah anak saya. Saya bagai memahami kerisauan hati sebagai seorang ibu. Saya ingin sekali memberi kata-kata nasihat buatnya.

Saya kemudian terus solat taubat. Mohon ampun pada Allah dengan linangan air mata kerana menyedari kita hambanya yang tak lari dari melakukan kesilapan.

Air mata mula berderai kerana menyedari segala penyakit adalah dari Allah, dan kepada Allah lah tempat mengadu kerana Allah lah jua yang Maha menyembuhkan. Lalu saya membuka Al Quran membaca tafsiran ayat.

Menghayati kalam Allah yang menjadi penenang jiwa di saat diri di uji Allah.
Lalu saya tergerak membaca surah Yusuf muka surat 487 (Tafsir Al Quran terbitan Karya Bestari). Saya menghayati makna kalam-kalam Allah. Surah Yusuf ayat 83, 84, 85, 86 membuatkan air mata saya deras mengalir.

Kisah tentang Nabi Yaakub yang susah hati dengan kehilangan anaknya Yusuf (pengajaran ayat : ujian anak buat kita sebagai ibubapa).
Allah menceritakan tentang Nabi Yaakub terus bersabar di atas ujian Allah itu dengan mengadu pada Allah.

Dalam ayat 84 Nabi Yaakub berkata, “Aduhai sedihnya aku mengenang Yusuf,” sehinggakan mata Nabi Yaakub buta kerana sedih. Saya turut mengalirkan air mata sebak membaca kisah yang Allah paparkan ini seakan Allah mendengar keluhan saya. Allah bagai tahu saya ingin sekali memberi kata-kata semangat buat Puan Hamiza.

Kemudian dalam ayat 86 Nabi Yaakub berkata lagi, “Hanya kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku.”
Sekali lagi air mata saya jatuh lagi menghayati luahan rasa Nabi Yaakub ini. Sungguh Allah mengetahui segala hikmah dan pasti ada kebaikan di sebalik ujian Allah ini.

Kemudian saya menasihati ibunya agar teruskan berdoa dan mengadu bersungguh-sungguh pada Allah . Kesungguhan berdoa itu terbit bila air mata mula mengalir tanda kita hanya mengharapkan pertolongan Allah dan menyedari Allah lah yang menyembuhkan di atas asbab kita berusaha berubat ke hospital.

Teruskan solat dan berdoa. Sentiasa bacakan Al Quran berserta tafsir ayat (menghayati apa yang Allah sampaikan melalui Kalam Nya). Allah ada berfirman di dalam Al Quran dengan mengatakan AL QURAN ADALAH PENAWAR BAGI ORANG BERIMAN.

Mudah-mudahan dia lebih tenang mengharunginya. Ujian yang Allah beri membuatkan kita ingin lebih dekat kepada Yang Maha Esa. Kerana saya sendiri mengalaminya.

Satu ketika dahulu anak sulung saya ketika anak itu belum pun mencecah umur 1 tahun sering terkena bisul besar di bahagian kepala dan tangan. Bisul yang tak ada mata, membuatkan Doktor terpaksa melalukan minor operation, terpaksa lah anak saya berpuasa beberapa jam sebab nak kena operate untuk membuang nanah dan darah. Apa lagi keadaan bayi bila di suruh berpuasa meragamlah dia tak dapat minum susu.

Waktu tu saya hanya memujuk bayi, “Sabar lutfi, Allah sayang sebab tu Allah beri ujian”. Berulang alik pergi dan keluar hospital entah berapa kali.
Alhamdulillah akhirnya saya mendapat nasihat untuk membaca Al Quran. Saya ada bagi air zam-zam sebagai usaha penyembuhan.

Alhamdulillah dengan izin Allah anak saya tidak lagi dijangkiti bisul. Sekarang bayi sudah besar berumur 8 tahun dan sihat . Saya mula mencintai dan mendekati Al Quran dengan membacanya berserta makna nya setiap hari. Itulah penenang jiwa saya sehingga kini..
Alhamdulillah.. Al Quran itu mukjizat.

Hackers posting SEXUAL CONTENT on my walls!

Apa perlu buat ni. Saya tiba-tiba jadi risau.
Pagi ini saya dimaklumkan oleh seorang sahabat yang saya kira sangat-sangat prihatin. Dia memaklumkan bahawa keluar web lucah di wall saya. Saya kemudiannya cepat-cepat check pada wall saya namun saya dapati tidak terdapat apa-apa web lucah.

Kemudian saya dimaklumkan bahawa hackers ini buat kita sendiri (pemilik wall) tak dapat melihat posting ‘tersebut’, tetapi rakan-rakan dan kenalan sahaja yang dapat melihat. Ya Allah, saya teraniaya.

Pada awalnya saya mengaku saya agak marah dengan pihak yang tidak bertanggungjawab (hackers), namun saya kemudian cepat-cepat bawa bertenang. Hati kecil saya berkata, “Allah sudah mentakdirkan (menentukan)sesuatu yang dikehendaki.”

Saya benar-benar mahu menyerahkan kembali apa yang telah berlaku ini kepada pemilik langit dan bumi iaitu Allah yang Maha Agung. Kerana saya mengaku saya tak pandai bab-bab virus ini. Dalam hati saya hanya ada Allah yang dapat membantu.

“Cukuplah bagi kami pertolongan Allah dan Allah sebaik-baik penolong.”

Tanpa berlengah saya lantas mengambil wuduk dan solat sunat 2 rakaat. Selesai solat hati kembali tenang. Selesai solat, saya berdoa dengan linangan air mata. Doa itu senjata mukmin.
Maka saya banyakkan berdoa:

“Ya Allah, lindungilah aku daripada kejahatan mereka dengan sesuatu yang Engkau kehendaki.”

“Ya Allah, Engkaulah Pembantuku dan Engkaulah Penolongku dan dengan pertolongan Engkau aku berperang”

“Ya Allah, sesungguhnya kami jadikan Engkau sebagai penghapus mereka dan kami berlindung denganMu daripada kejahatan mereka”

Kemudian seperti biasa saya ingin sekali mengamati Kalam Allah dengan apa yang telah menimpa saya. Saya mencapai tafsir Al Quran.

Saya mendapat surah Hud ayat 46-62. Kata-kata Allah itu buat saya menangis. Sungguh Allah Maha mendengar. Allah mendengar sehinggakan di sudut hati yang kecil ini pun Allah dengar. Allah menjawab luahan hati saya.

Sebenarnya selesai solat tadi saya meluahkan sesuatu kepada Allah tentang HACKERS yang semakin berleluasa ini. Kisah- Kisah Nabi Nuh, Nabi Hud, Nabi Soleh itu penuh dengan pengajaran.

Terasa panjang untuk saya huraikan di sini. Saya berhasrat untuk menghuraikannya di dalam buku sulung saya. Mungkin buku tempat terbaik untuk saya menghuraikannya.

Terima kasih Allah di atas kata-kata yang penuh bermakna buat saya dalam mengharungi pancaroba hidup ini.

Terbayang Padang Mahsyar

Ya Allah sedetik pukul 12.30am pagi ku lihat di kaca TV siaran langsung di Masjidil Haram. MasyaAllah bersesak-sesak orang ke sana beratur memasuki perkarangan masjid di bulan yang mulia ini. Masing-masing berebut untuk beramal kepadaMu lebih-lebih lagi 10 malam terakhir ini.

Melihat keadaan orang-orang yang bersesak-sesak begitu, fikiran ku terus melayang membayangkan keadaan seluruh manusia yang bersesak-sesak di padang mahsyar nanti. Wajahku berubah kerana aku benar-benar terkenangkan nasibku nanti di sana. Ketakutan menunggu giliran pengadilan.

Aku mengaku amalanku tidak seberapa. Inikan lagi dosa yg menggunung. Ketika itu tiada lagi peluang untuk memohon pengampunan dari Mu Ya Allah. Aku jadi sebak. Ramadhan yang berbaki ini sajalah peluang yang ada untuk ku memohon pengampunan kepada Mu Yang Maha Pengampuan.

Ramadhan hanya tinggal beberapa hari saja lagi. Aku mula menangis.. Mujur Allah masih beri peluang (masih hidup lagi). Di akhir Ramadhan ini, Ya Allah hamba yang hina ini menadah tangan memohon ampun di atas segala dosa sama ada yang disengajakan mahupun yang tidak disengajakan.

Aku benar-benar mengharapkan pengampunan dari Yang Maha Esa pencipta alam ini. Kerana aku tahu aku tak akan mampu menanggung azab api neraka yang dahsyat. Panas terik mentari di dunia ini pun tak mampuku menanggungnya. Inikan pula panas api neraka yg berkali-kali ganda panasnya. Allahuakbar!

Lalu aku terus merebahkan diri sujud kepada Nya. Teresak-esak menangis membayangkan azab Allah. Sungguh aku takut. Aku menyebut-nyebut dan memanggil-manggilNya ” Allah..Allah..Allah” agar Dia memandangku dengan penuh rasa kasih dan sayang.

Air mataku mula membasahi tikar sejadah. Sungguh aku mengharap pengampunanNya. Aku juga memohon agar dijauhkan dari azab nerakaNya..

Aku teringat tatkala membaca Al Quran, antara firman Allah tentang azab neraka:
“….. dalam neraka, setiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka kulit yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu. Dan ingatlah.Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Surah An Nisa ayat 56)

Mengingatkan kalam Allah itu membuatkan aku menangis ketakutan. Sungguh janji Allah itu benar!

Coretan 24 Ramadhan 1436H

“Mana orang-orang yang saling mencintai kerana keagungan-Ku?”

Ternampak motorsikal suami sewaktu menyidai pakaian petang tadi. Teringat satu waktu dulu suami sering keletihan menaiki motor hari-hari pergi balik kerja. Kini motor itu tersadai tanpa penunggang.

Aku rindu melihat suami menunggang motorsikal ini. Setiap kali motor berbunyi di waktu petang, menandakan dia telah pulang. Hatiku berbunga riang.

Namun suami kini bekerja di luar kawasan. Tiada lagi kedengaran bunyi motor. Terasa sepi hidup tanpa melihat kelibatnya. Entah kenapa hari ini terasa rindu begitu mendalam.

“Seronoknya andai suami dapat pulang”, kata hati kecilku.

Aku mengadu pada Allah Yang Maha Mendengar. Tanganku pantas mengambil terjemahan al-Quran amazing terbitan Karya Bestari. Membaca terjemahan ayat pada muka surat 497-498.

Tatkala membaca surah al-Ra’d ayat 10 yang bermaksud;
“Sama sahaja (bagi Allah), sesiapa di antaramu yang merahsiakan ucapannya dan sesiapa yang berterus terang dengannya; dan sesiapa yang bersembunyi pada malam hari dan yang berjalan pada siang hari.’

Aku terus menangis menghayati Kalam Allah.. Sungguh Allah tahu apa yang tersingkap dikalbu.

Aku merasa rindu yang teramat pada suami. Begitu juga anak-anak. Namun aku tidak sampai hati menyuruh suami pulang walau seketika. Banyak yang suami perlu korbankan andai dia terpaksa pulang..

Kalau benar mencintai suami kerana Allah, pasti sedar bahawa makhluk ciptaan Allah adalah milik Allah sepenuhnya. Bersedia kehilangan suami. Lagipun dia pergi demi mencari rezeki.

Lebih baik aku memendam rasa. Cukup sahaja Allah yang tahu perasaan diriku pada ketika itu..

Pada muka surat 498, terdapat huraian tentang Asma’ul Husna [Yang Maha Tinggi]. Dia Maha Meliputi segala sesuatu dengan ilmu-Nya. Dia Maha Menaklukkan segala sesuatu dengan mudah. Segala sesuatu menjadi tunduk, tiap-tiap hamba menjadi mendekat, baik kerana taat atau tidak. Segala sesuatu berada dalam penaklukan, kekuasaan, dan keagungan-Nya. Dia Yang Maha Tinggi, tidak akan ada yang mampu menghalang kehendak-Nya.

Air mata bercucuran mengamati penjelasan tersebut. Di atas kehendak Allah, Dia uji dengan memisahkan aku dengan suami dalam tempoh yang aku sendiri tidak pasti. Berat rasanya menguruskan anak-anak yang 4 orang tanpa suami.

Namun aku terus berdoa agar Allah melapang dada di atas segala ketentuan-Nya. Tidak akan ada yang mampu menghalang kehendak-Nya. Dia Maha Menaklukkan segala sesuatu dengan mudah. Aku menangis lagi, semoga Allah menakluki hatiku agar menjadi isteri yang taat pada suami.

Kemudian aku membaca pula HR Muslim pada muka surat yang sama di bawah tajuk [Riyadus Salihin]

Daripada Abu Hurairah, dia berkata, Rasulullah SAW, bersabda, “Sesungguhnya Allah SWT berfirman pada hari kiamat kelak, ‘Mana orang-orang yang saling mencintai kerana keagungan-Ku? Hari ini Ku naungi mereka, yang tidak ada naungan pada hari ini selain daripada naungan-Ku” [Hadis Riwayat Muslim]

Malam itu aku tidak pernah menyangka yang aku boleh termimpi suami. Mimpi yang indah bersama suami. Masya-Allah 

Assalamualaikum

Sebagai seorang isteri, ibu dan juga seorang anak, di dalam melaksanakan sesuatu perkara,  terkadang aku keliru. Mana yang harus aku utamakan? Aku lantas mengambil terjemahan al-Quran yang biasa menjadi rujukanku. Kalam Allah itu sentiasa menjadi pedoman dan kata-kata semangat buatku.

 Aku membuka al-Quran lalu membaca terjemahan ayat muka surat 857 – 858 (Al-Quran Amazing 33 Panduan Al-Quran untuk Hidup Anda). Tatkala membaca huraian Asmaul Husna Yang Maha Menjaga, air mata ini tidak henti mengalir.

Berikut adalah petikan Asmaul Husna Yang Maha Menjaga [Rujukan: Al-Quran Al-Karim amazing 33 Panduan Al-Quran untuk Hidup Anda] muka surat 858:

Kadang-kadang nama ini dibayangi dengan yang Maha Tinggi, yang melampaui kesempurnaan di atas kesempurnaan.

            Allah SWT mempunyai nama al-Hafiz (Yang Maha Menjaga) ertinya adalah Yang Maha Mengetahui, Maha Memperhatikan, dan Maha Dekat dengan makhluk-Nya. Tidak ada yang tertinggal walau sebesar biji sekalipun dalam kerajaan-Nya. Dia Yang Maha Menjaga amalan tiap-tiap manusia dan jin, dan para malaikat pencatat mendapat kehormatan untuk menjaganya. Dia-lah Yang Maha Menjaga, ertinya menjaga pendengaran, penglihatan, dan kulit segenap makhluk, untuk menjadi saksi ke atas mereka sendiri pada hari kiamat nanti. Dia-lah yang Maha Menjaga daripada tiap-tiap keburukan, kejahatan dan bencana terhadap orang yang dikehendaki-Nya.

            Dia-lah Yang Maha Menjaga keimanan bagi hamba-Nya yang berhak, memelihara mereka daripada keburukan hawa nafsu dan syubhat-syubhat syaitan, yang menghalangi antara seseorang dengan hatinya agar tidak terjerumus ke dalam jurang kemaksiatan, kemudian mempersiapkan segala sebab dan akibat yang sesuai dengan ketaatan dan keimanan. Dia-lah Yang Maha Menjaga segenap makhluk-Nya, menetapkan mereka untuk satu tujuan, kemudian mengatur keterkaitan antara sebab dan akibatnya.

            Seorang muslim yang mengesakan Allah dengan nama ini, hendaklah yakin bahawa Allah Maha Berkuasa untuk menjaganya dengan dua hal, iaitu Kauny (takdir yang tidak ada kuasa bagi manusia untuk ikut campur) dan yang kedua-dua adalah Diny, Syari, di situ manusia ada kemampuan untuk berusaha. Manusia sentiasa diuji dengan kedua-dua hal ini. Sikap manusia selalu ada di antara dua hal ini. Ertinya, dalam hal yang pertama, ia harus percaya terhadap takdir Allah dan kekuasaan-Nya yang meliputi segalanya (sebelum makhluk itu sendiri diciptakan) kemudian Allah menentukan apa yang akan berlaku setelah kematiannya.

            Tidak ada kehendak seorang hamba melainkan dengan taufik dan kehendak Allah. Yang kedua, ertinya seorang hamba dijaga oleh syariat dan pengurusan Allah, dengan satu keyakinan bahawa hal itu adalah satu-satunya jalan untuk menggapai kebahagian dunia dan akhirat. Pendek kata, siapa yang menjaga syariat-Nya, maka Allah akan menjaganya dalam hal Kauny, Allah akan menjaganya dalam keadaan bergerak mahupun diam. Anda akan mendapatkan orang yang mengesakan Allah akan sentiasa tegak, berterusan dalam ketaatan, menjaga hukum-hukum ibadat, tidak akan menyia-nyiakan kewajipan, tidak pula amalan sunnah, dan tidak akan pernah mendekati kejahatan, tidak pula akan melampaui batasan-batasan-Nya. Dia hanya akan menjaga petunjuk Rasulullah SAW, dengan segala kecintaan, semangat, dan ketulusan niat. (Dr. Mahmud Abdurrazak Ar-Ridwani, Ad-Duau bi’l Asmai’l Husna, 2005: 73)