Terbayang Padang Mahsyar

Ya Allah sedetik pukul 12.30am pagi ku lihat di kaca TV siaran langsung di Masjidil Haram. MasyaAllah bersesak-sesak orang ke sana beratur memasuki perkarangan masjid di bulan yang mulia ini. Masing-masing berebut untuk beramal kepadaMu lebih-lebih lagi 10 malam terakhir ini.

Melihat keadaan orang-orang yang bersesak-sesak begitu, fikiran ku terus melayang membayangkan keadaan seluruh manusia yang bersesak-sesak di padang mahsyar nanti. Wajahku berubah kerana aku benar-benar terkenangkan nasibku nanti di sana. Ketakutan menunggu giliran pengadilan.

Aku mengaku amalanku tidak seberapa. Inikan lagi dosa yg menggunung. Ketika itu tiada lagi peluang untuk memohon pengampunan dari Mu Ya Allah. Aku jadi sebak. Ramadhan yang berbaki ini sajalah peluang yang ada untuk ku memohon pengampunan kepada Mu Yang Maha Pengampuan.

Ramadhan hanya tinggal beberapa hari saja lagi. Aku mula menangis.. Mujur Allah masih beri peluang (masih hidup lagi). Di akhir Ramadhan ini, Ya Allah hamba yang hina ini menadah tangan memohon ampun di atas segala dosa sama ada yang disengajakan mahupun yang tidak disengajakan.

Aku benar-benar mengharapkan pengampunan dari Yang Maha Esa pencipta alam ini. Kerana aku tahu aku tak akan mampu menanggung azab api neraka yang dahsyat. Panas terik mentari di dunia ini pun tak mampuku menanggungnya. Inikan pula panas api neraka yg berkali-kali ganda panasnya. Allahuakbar!

Lalu aku terus merebahkan diri sujud kepada Nya. Teresak-esak menangis membayangkan azab Allah. Sungguh aku takut. Aku menyebut-nyebut dan memanggil-manggilNya ” Allah..Allah..Allah” agar Dia memandangku dengan penuh rasa kasih dan sayang.

Air mataku mula membasahi tikar sejadah. Sungguh aku mengharap pengampunanNya. Aku juga memohon agar dijauhkan dari azab nerakaNya..

Aku teringat tatkala membaca Al Quran, antara firman Allah tentang azab neraka:
“….. dalam neraka, setiap kali kulit mereka masak hangus, Kami gantikan untuk mereka kulit yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu. Dan ingatlah.Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Surah An Nisa ayat 56)

Mengingatkan kalam Allah itu membuatkan aku menangis ketakutan. Sungguh janji Allah itu benar!

Coretan 24 Ramadhan 1436H

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *